Menjadi seorang ummi

Terasa ingin menaip pula harini.. alang2 Nasihah berada dalam bilik mandi sambil mandi sendiri di Bath Tub, aku ingin mengambil peluang yg mungkin sekali sekala je ni utk menulis.

Munkin sudah bersarang blog ini, tapi belum terlambat utk aku nukilkan sepatah dua kata di sini sambil meniup habuk-habuknya.

Pejam celik pejam celik aku sudah menjadi seorang ummi kepada 2 org cahaya mata. Nasihah kini 3 tahun lebih 1 bulan dan Naufal 2 bulan 2 minggu. Aku juga kini masih seorang suri rumah sepenuh masa. Sangat sekejap masa berlalu dan seakan-akan tidak percaya yang kami sudah mempunyai 2 org cahaya mata..

memang tidak di nafikan masa semakin pendek, hidup semakin sibuk dan bermacam-macam lagi berlaku. Tapi Ramadhan kali ini, aku berazam untuk lebih proaktif dalam meningkatkan amal ibadah untuk akhirnya mencapai tahap taqwa yang digariskan Allah dlm Al-Baqarah ayat 183.

Menjadi suri rumah sebenarnya bukan sesuatu yg mudah.. tugas aku bukan sahaja nak memasak, mengemas rumah, basuh baju, jemur baju dan lipat baju, tapi tugas menguruskan dua org anak amatlah mencabar.. bukan sahaja perlu menjaga makan minum mereka, tapi juga perlu jg menghabiskan masa bermain dan mengajar mereka.. kerana kedua-duanya adalah amanah.. kadang-kadang sifat sabar terduga juga bila Nasihah melakukan aktiviti2 peliknya..(cth: melempar makanan merata-rata, bermain dgn candy yg akhirnya tumpah ke carpet, tumpahkan air sana sini, tumpahkan cat ke carpet dan macam macam lagi idea kreatif di otaknya).. sangat mudah utk kita sebagai seorg ibu untuk berkata ‘NO’ dan memarahi mereka.. tapi kalau ‘No’ di jadikan perkataan paling glamour kita di rumah, anak-anak nanti semestinya akanmenjadi seorg yg susah utk mencuba dan takut melakukan kesilapan.. ya Allah, tabahkan lah hati seorang ummi ini..

Sebagai ummi, doa menjadi peneman dan penguat di kala hati terasa resah dan marah. Hanya Allah yang dpat memberi ketenangan ini..

Bila sang suami balik, rumah sememangnya di ingini bersih dan kemas, anak-anak semua terjaga, dah di mandikan, dah diberi makan.. makanan kalau boleh sudah terhidang di meja menanti waktu berbuka.. ah, alangkan mmg itu yang aku sendiri mahukan.. tetapi kadang-kadang tidak terkejar dengan segala aktiviti lain.. satu yg aku harapkan, sang suami bersabar dan meletakkan kakinya ke kasutku juga.. “put his feet in my shoes”.. Alhamdulillah aku dikurniakan suami yang pandai memasak dan ringan tangan membantu di kala sibuk.. aku amat bersyukur..

Aku cuma berdoa agar Allah berikan aku lebih banyak kekuatan dan kesabaran utk terus mendidik anak-anak ini,memenuhi keperluan suami zahir dan batin dan untuk terus diberi istiqamah menjalankan kerja-kerja dakwah kepada masyarakat secara umumnya.. Ayuh menjadi superakhawat.

Semoga Ramadhan kali ini menjadi titik tolak kearah yg lebih baik, amiin..

Aku Sabahatmu..

Sahabatku,

Mengenali dirimu,

Ku belajar erti kehidupan,

Kau murabbi yang mengajarku erti susah dan senang..

Darimu, ku belajar erti sayang

Darimu, ku belajar tarbiyyah kehidupan

Sahabatku,

Aku juga pandang dirimu dengan kasih dan sayang

kerana dari mu aku belajar ertinya

Kau ibarat ibu, kakak dan rakan

tiada yang dapat mengganti tempatmu dihatiku

Sahabatku,

maaf andai selama ini ada kekasaran,

aku juga manusia yang sering melakukan kesalahan..

tiada yang aku mohon, hanyalah kemaafan..

darimu ukhti tersayang..

Sahabatku,

jangan kau ragui hatiku,

jangan diragui sayangku..

ku menyayangimu kerana Allah

aku ingin bersamamu saat susah dan senang

saat suka dan duka..

saat payah dan perit

Sahabatku,

mungkin belum cukup hak mu aku tunaikan,

belum cukup aku mendalami sudut hatimu

belum cukup aku menjaga hatimu

mungkin banyak juga aku melukaimu..

kerana sifat kenak-anakanku.

jadi sahabatku

maafkan diriku

berilah aku peluang lagi

untuk terus menyayangimu

kerana aku, sahabatmu

Sahabatku,

jangan kau tinggalkan aku

aku ingin sentiasa bersamamu

dalam susah senang perjuangan ini

dalam lumpur kekalahan atau piala kemenangan

bawa ku ke syurga bersamamu

bimbing aku, teruslah beri nasihat kepada ku

jangan pernah hilang harapan kepada ku

kerana aku, sahabatmu..

kerana kau, sahabatku, murabbi ku..

Ummu Nasihah

22/10/2011

1.43pm Darul Furqan

pasti akan berakhir nanti..

Assalamualaikum wbt..

Sedikit kalam dari yang lemah, tak tahu dan dhaif.

Dalam nak exam dan dalam kesibukan seharian ini, sempat pula sy membaca blog-blog dan tulisan-tulisan. Luahan hati sahabat sahabat. . entah kenapa rasa juga diri ini membicarakan isu yang sedang hangat diperkatakan. Jauh di sudut hati, kata-kata ini yang terlintas ” kenapa isu ini lagi..? ”

lenguh juga membacanya,dan juga lenguh otak ini memikirkannya. namun harap-harapnya hati ini masih tidak lenguh mengharap petunjuk dari yang Esa, masih tidak lenguh berhusnu zahn dengan manusia.

walau apa isu, walau apa tuduhan, walau apa perasaan, namun yang di dalam pastinya lebih tahu apa yang sebenarnya. bagi saya, tak perlu di tolak tuduhan, tak perlu defend diri sendiri kerana tiada kekecewaan untuk meneruskan amal ini, tiada keraguan di situ terhadap manhaj ini. tiada. namun tak dinafikan, yang di dalam hanya manusia, kata-katanya boleh di tolak dan diterima. mungkin ada silap dan mungkin ada khilaf. Namun yang pasti manhaj Ilahi tak pernah berubah, dari zaman Rasulullah saw sehingga kini. berpeganglah pada yang itu, pada al-quran dan sunnah, pasti tidak sesat sehingga hari kiamat. yang perlu di tatap adalah keikhlasan di dalam hati. kau buat kerana orang atau kerana Allah? klau kerana orang, berlatah-latahlah bila ada org mengata. berpinar-pinarlah mata bila ada org merenung. Tapi kalau kerana Allah, hanya Dia yang berhak menegur, hanya Dia yang berhak membalas dan menghukum apa yang terdetik dalam hatimu..

Kalau mahu tanyakan akal, pasti akalku menafikan, mahu defend dan menjawab semuanya. Mahu aku tanyakan, kalau di ajak kamu mahu datangkah? mahu kamu buang khilafmu, syubhat mu? ..tapi adakah berubah situasi disini? adakah akan berakhir semuanya? tidak!! kerana suara pasti masih berkata-kata, akal masih akan berfikir, nafsu pasti akan masih menggoda.. ini fitrah manusia, bukan?

oleh itu, aku memilih utk diam, memfirasati hati dan diri sendiri. tak guna firasati manusia dalam soal ini. .

Kerana nun jauh di sana, aku pasti, semua ini, pasti akan berakhir nanti, di saat segalanya berakhir.. insyaAllah.. amiin.

All the best utk exam bagi yang exam! doakan aku..

wassalam..

 

Hilang rasa

Alhamdulillah.. dah satu exam osce utk paeds surgery habis tadi (3 station). jumaat ni ada lagi 2 exam, paed med dan psychiatry.  -_-

Hari ni tengah berfikir nak makan apa.. terasa sgt nikmat selera yang Allah beri selama ini begitu berharga.. T_T  sebab tak terasa nak makan pape pun.. tapi kalau tak makan makin menjadi-jadi. Ya Allah bertapa aku melupai nikmat-Mu selama ini.. Ampunkan lah dosa-dosaku.. -_-  permudahkanlah.. amiin.

It’s all in your head. it’s all in your head. it’s all in your head.. selawat-selawat. begitulah kata-kata hati yang sering di ungkapkan utk melupakan segala perasaan tak best yg ada.. InsyaAllah semua ini adalah ujian dari Allah.. kene sentiasa sabar insyaAllah..

Sekarang ni buah menjadi breakfast dan lunch. Dinner ada org masak best ^_^ tapi asif, kadang-kadang tak termampu nak makan banyak. Kita share ok? sharing is caring kan? ^_^

Yang teringin nak makan laksam tuh, dah terlaksana juga impiannya, cuma perasaan nak makan tuh sekejap je, so sempat makan sekali, dan after that dah tamo lagi dah. Tapi alhamdulillah ada pengubat jiwa yang tolong makan.. jazakAllah Abang! Pun di harap yang satu lagi tuh dapat banyak bersabar.. sorry.. T_T tak niat nak mengada-ngada.

Okeh fuh fuh mesti kuat ni. Daie tak boleh mengada-ngada. semua kene terus insyaAllah.. Tak leh banyak fikirkan perkara yang bukan-bukan insyaAllah.. semoga semuanya di mudahkan Allah.. amiin..

Muhasabah jiwa

Kini hanya tinggal beberapa hari sisa-sisa ramadhan tahun ini.. sedih kerana ramadhan kali ini ingin meninggalkan aku lagi, sempatkah lagi aku bertemu ramadhan di tahun hadapan..

gembira kerana ingin menyambut kedatangan hari kemenangan.. Semoga ia benar-benar satu kemenangan. Kemenangan melawan al-hawa’  yang sekian lama beraja di jiwa. smoga ia ku buang jauh-jauh, dan semoga kita terus istiqamah di atas agama ini, amiin..

Ramadhan ini yang pertama bergelar isteri, mungkin sangat berbeza dari yang sebelumnya, satu tarbiyyah dari Allah dalam menghadapi susah senang hidup ini bersama-sama iA.. Ramadhan kali ini pasti tidak akan pernah aku lupakan, iA..

Semoga kita sama-sama mendapat kebaikan dari Ramadhan kali ini dan semoga menjadi hamba Allah yang lebih bertaqwa insyaAllah..

“…barangsiapa yg telah diharamkan daripada kebaikannya, maka ia telah diharamkan”[hadis riwayat Ahmad]

Teringat ketika mula-mula diri ini hadir di Adelaide, bumi subur ini. Senyum-senyum merekalah yang menyebabkan aku mula berminat utk ‘join’. dan akhirnya, niat yang sebelum ini menyeleweng di betulkan dengan kefahaman yang sedikit-sedikit ini.. semoga setiap langkah kami, dituntun oleh-Mu ya Allah.. smoga setiap detik nafas, perjuangan kami adalah kerana-Mu.

Sebenarnya, ada satu rasa sedih dan sesak dada.. kerana risalah yang dibawa ini, telah di salah ertikan. Mungkin bukan isu risalah, tapi isu pembawanya. sungguh, pembawanya hanyalah manusia, bukan malaikat, mahupun rasul. tidak lari dari membuat kesilapan. Akhirnya, aku terbawa untuk muhasabah kembali keadaan diri dan kelemahan diri ini. Dakwah ini, bukan milik sesiapa. Ianya milik sesiapa yang mahukannya, tiada sekatan, tolakan mahupun paksaan. Namun mungkin ada yang disebabkan kesungguhan dan dzatiyah utk mengajak yang lain bersama, telah tanpa sedar ibarat memaksa atau tolak-tolak. Tidak mahu aku salahkan sesiapa. sungguh yang sini dan yang sana, dua-dua harus muhasabah. Ada yang boleh diperbaiki dan diperbetulkan. InsyaAllah, dakwah ini utk semua masyarakat. Tiada yang tidak layak menerimanya.. kerana itulah kita harus sama-sama membuka hati dan jiwa kita. Tiada yang untung kalau kita menerima risalah ini selain diri sendiri. Allah tidak akan bertambah kekuasaan-Nya yang sedia Maha Tinggi dengan seluruh manusia menjunjung risalah ini.dan tidak akan berkurang sedikitpun, dengan semua manusia menolaknya..

Terkadang ada clash yg mmg tidak mampu dielakkan kerana telah di rancang lama. agak tidak adil kalau mahu judge dengan pengetahuan sedikit-sedikit.. ada org kata, kalau dia di ‘luar’ sekarang, mungkin dia akan fikir perkara yang sama. mngkin ada silapnya kita. dalam mentafsir dan dalam membuat amal. yang memikul ini terasa lebih berat dari yang melihat. sungguh, hanya kepada Allah kami serahkan.

Kadang di fikirkan, kita sama- sama tidak mahu berusaha memahami masing-masing.. kerana aku menjadi org yang mendengar, menjadi tanggungjawabku sekarang utk mengubah keadaan, paling kurang, muhasabah kembali apa yang telah dirasakan silap.. insyaAllah, silap masih boleh diubah, salahtanggapan juga masih boleh diubah.. kerana aku percaya pada satu, agama ini datangnya dari Allah, dan ia agama terbaik.. Semoga Ramadhan ini menjadi titik tolaknya.

Hanya sekadar luahan. bukan untuk sesiapa, cuma diri terasa tertolak untuk menulis setelah sekian lama membisu.

wallahua’lam.

*inside- semoga org yang dinanti, pulang dengan kemenangan jiwanya.. kerana aku juga mahu menang bersama.

Maafkanlah..

detik waktu terus berjalan
berhias gelap dan terang
suka dan duka tangis dan tawa
tergores bagai lukisan

seribu mimpi berjuta sepi
hadir bagai teman sejati
di antara lelahnya jiwa
dalam resah dan air mata
kupersembahkan kepadaMu
yang terindah dalam hidup

meski ku rapuh dalam langkah
kadang tak setia kepadaMu
namun cinta dalam jiwa
hanyalah padaMu

maafkanlah bila hati
tak sempurna mencintaiMu
dalam dadaku harap hanya
diriMu yang bertahta

detik waktu terus berlalu
semua berakhir padaMu

-Rapuh by Opick-