Aku Sabahatmu..

Sahabatku,

Mengenali dirimu,

Ku belajar erti kehidupan,

Kau murabbi yang mengajarku erti susah dan senang..

Darimu, ku belajar erti sayang

Darimu, ku belajar tarbiyyah kehidupan

Sahabatku,

Aku juga pandang dirimu dengan kasih dan sayang

kerana dari mu aku belajar ertinya

Kau ibarat ibu, kakak dan rakan

tiada yang dapat mengganti tempatmu dihatiku

Sahabatku,

maaf andai selama ini ada kekasaran,

aku juga manusia yang sering melakukan kesalahan..

tiada yang aku mohon, hanyalah kemaafan..

darimu ukhti tersayang..

Sahabatku,

jangan kau ragui hatiku,

jangan diragui sayangku..

ku menyayangimu kerana Allah

aku ingin bersamamu saat susah dan senang

saat suka dan duka..

saat payah dan perit

Sahabatku,

mungkin belum cukup hak mu aku tunaikan,

belum cukup aku mendalami sudut hatimu

belum cukup aku menjaga hatimu

mungkin banyak juga aku melukaimu..

kerana sifat kenak-anakanku.

jadi sahabatku

maafkan diriku

berilah aku peluang lagi

untuk terus menyayangimu

kerana aku, sahabatmu

Sahabatku,

jangan kau tinggalkan aku

aku ingin sentiasa bersamamu

dalam susah senang perjuangan ini

dalam lumpur kekalahan atau piala kemenangan

bawa ku ke syurga bersamamu

bimbing aku, teruslah beri nasihat kepada ku

jangan pernah hilang harapan kepada ku

kerana aku, sahabatmu..

kerana kau, sahabatku, murabbi ku..

Ummu Nasihah

22/10/2011

1.43pm Darul Furqan

pasti akan berakhir nanti..

Assalamualaikum wbt..

Sedikit kalam dari yang lemah, tak tahu dan dhaif.

Dalam nak exam dan dalam kesibukan seharian ini, sempat pula sy membaca blog-blog dan tulisan-tulisan. Luahan hati sahabat sahabat. . entah kenapa rasa juga diri ini membicarakan isu yang sedang hangat diperkatakan. Jauh di sudut hati, kata-kata ini yang terlintas ” kenapa isu ini lagi..? ”

lenguh juga membacanya,dan juga lenguh otak ini memikirkannya. namun harap-harapnya hati ini masih tidak lenguh mengharap petunjuk dari yang Esa, masih tidak lenguh berhusnu zahn dengan manusia.

walau apa isu, walau apa tuduhan, walau apa perasaan, namun yang di dalam pastinya lebih tahu apa yang sebenarnya. bagi saya, tak perlu di tolak tuduhan, tak perlu defend diri sendiri kerana tiada kekecewaan untuk meneruskan amal ini, tiada keraguan di situ terhadap manhaj ini. tiada. namun tak dinafikan, yang di dalam hanya manusia, kata-katanya boleh di tolak dan diterima. mungkin ada silap dan mungkin ada khilaf. Namun yang pasti manhaj Ilahi tak pernah berubah, dari zaman Rasulullah saw sehingga kini. berpeganglah pada yang itu, pada al-quran dan sunnah, pasti tidak sesat sehingga hari kiamat. yang perlu di tatap adalah keikhlasan di dalam hati. kau buat kerana orang atau kerana Allah? klau kerana orang, berlatah-latahlah bila ada org mengata. berpinar-pinarlah mata bila ada org merenung. Tapi kalau kerana Allah, hanya Dia yang berhak menegur, hanya Dia yang berhak membalas dan menghukum apa yang terdetik dalam hatimu..

Kalau mahu tanyakan akal, pasti akalku menafikan, mahu defend dan menjawab semuanya. Mahu aku tanyakan, kalau di ajak kamu mahu datangkah? mahu kamu buang khilafmu, syubhat mu? ..tapi adakah berubah situasi disini? adakah akan berakhir semuanya? tidak!! kerana suara pasti masih berkata-kata, akal masih akan berfikir, nafsu pasti akan masih menggoda.. ini fitrah manusia, bukan?

oleh itu, aku memilih utk diam, memfirasati hati dan diri sendiri. tak guna firasati manusia dalam soal ini. .

Kerana nun jauh di sana, aku pasti, semua ini, pasti akan berakhir nanti, di saat segalanya berakhir.. insyaAllah.. amiin.

All the best utk exam bagi yang exam! doakan aku..

wassalam..

 

sebuah kesyukuran

Alhamdulillah..

Entah kenapa satu sesuatu itu yang dianggap sangat sikit nilainya, rupanya memberi satu erti yang berlipat ganda nilaiannya. Bagaimana aku menilai sesuatu rupanya sangat jauh dari neraca nilaian Allah.. Sungguh aku lupa,  lupa yang Allah Maha mendengar dan Maha Memberi.

“Berapa banyak disebut dalam Qalam Allah, Allah akan tetap menghitung amalan hatta sebesar biji sawi. sungguh aku lupa..(Luqman berkata): “Hai anakku, sesungguhnya jika ada (sesuatu perbuatan) seberat biji sawi, dan berada dalam batu atau di langit atau di dalam bumi, niscaya Allah akan mendatangkannya (membalasinya). Sesungguhnya Allah Maha Halus lagi Maha Mengetahui” 31:

Alhamdulillah..

Semoga kesempitan dunia diganti dengan keluasan akhirat, amiin..

Semoga hari-hari mendatang menjadi lebih baik dari hari sebelumnya. sedang sabar menunggu..

Muhasabah jiwa

Kini hanya tinggal beberapa hari sisa-sisa ramadhan tahun ini.. sedih kerana ramadhan kali ini ingin meninggalkan aku lagi, sempatkah lagi aku bertemu ramadhan di tahun hadapan..

gembira kerana ingin menyambut kedatangan hari kemenangan.. Semoga ia benar-benar satu kemenangan. Kemenangan melawan al-hawa’  yang sekian lama beraja di jiwa. smoga ia ku buang jauh-jauh, dan semoga kita terus istiqamah di atas agama ini, amiin..

Ramadhan ini yang pertama bergelar isteri, mungkin sangat berbeza dari yang sebelumnya, satu tarbiyyah dari Allah dalam menghadapi susah senang hidup ini bersama-sama iA.. Ramadhan kali ini pasti tidak akan pernah aku lupakan, iA..

Semoga kita sama-sama mendapat kebaikan dari Ramadhan kali ini dan semoga menjadi hamba Allah yang lebih bertaqwa insyaAllah..

“…barangsiapa yg telah diharamkan daripada kebaikannya, maka ia telah diharamkan”[hadis riwayat Ahmad]

Teringat ketika mula-mula diri ini hadir di Adelaide, bumi subur ini. Senyum-senyum merekalah yang menyebabkan aku mula berminat utk ‘join’. dan akhirnya, niat yang sebelum ini menyeleweng di betulkan dengan kefahaman yang sedikit-sedikit ini.. semoga setiap langkah kami, dituntun oleh-Mu ya Allah.. smoga setiap detik nafas, perjuangan kami adalah kerana-Mu.

Sebenarnya, ada satu rasa sedih dan sesak dada.. kerana risalah yang dibawa ini, telah di salah ertikan. Mungkin bukan isu risalah, tapi isu pembawanya. sungguh, pembawanya hanyalah manusia, bukan malaikat, mahupun rasul. tidak lari dari membuat kesilapan. Akhirnya, aku terbawa untuk muhasabah kembali keadaan diri dan kelemahan diri ini. Dakwah ini, bukan milik sesiapa. Ianya milik sesiapa yang mahukannya, tiada sekatan, tolakan mahupun paksaan. Namun mungkin ada yang disebabkan kesungguhan dan dzatiyah utk mengajak yang lain bersama, telah tanpa sedar ibarat memaksa atau tolak-tolak. Tidak mahu aku salahkan sesiapa. sungguh yang sini dan yang sana, dua-dua harus muhasabah. Ada yang boleh diperbaiki dan diperbetulkan. InsyaAllah, dakwah ini utk semua masyarakat. Tiada yang tidak layak menerimanya.. kerana itulah kita harus sama-sama membuka hati dan jiwa kita. Tiada yang untung kalau kita menerima risalah ini selain diri sendiri. Allah tidak akan bertambah kekuasaan-Nya yang sedia Maha Tinggi dengan seluruh manusia menjunjung risalah ini.dan tidak akan berkurang sedikitpun, dengan semua manusia menolaknya..

Terkadang ada clash yg mmg tidak mampu dielakkan kerana telah di rancang lama. agak tidak adil kalau mahu judge dengan pengetahuan sedikit-sedikit.. ada org kata, kalau dia di ‘luar’ sekarang, mungkin dia akan fikir perkara yang sama. mngkin ada silapnya kita. dalam mentafsir dan dalam membuat amal. yang memikul ini terasa lebih berat dari yang melihat. sungguh, hanya kepada Allah kami serahkan.

Kadang di fikirkan, kita sama- sama tidak mahu berusaha memahami masing-masing.. kerana aku menjadi org yang mendengar, menjadi tanggungjawabku sekarang utk mengubah keadaan, paling kurang, muhasabah kembali apa yang telah dirasakan silap.. insyaAllah, silap masih boleh diubah, salahtanggapan juga masih boleh diubah.. kerana aku percaya pada satu, agama ini datangnya dari Allah, dan ia agama terbaik.. Semoga Ramadhan ini menjadi titik tolaknya.

Hanya sekadar luahan. bukan untuk sesiapa, cuma diri terasa tertolak untuk menulis setelah sekian lama membisu.

wallahua’lam.

*inside- semoga org yang dinanti, pulang dengan kemenangan jiwanya.. kerana aku juga mahu menang bersama.

yang ku rindu

Andai dapat kutulis semua kisah hidupku dalam sebaris dua kata.. tentu akan ku lakukan yg demikian..

Setelah sekian lama membisu, hampir sebulan juga.. ku gagahkan diri utk mencoret sepatah dua peringatan untuk diri ini. Mungkin selama ini, kesibukan telah menelan waktu-waktu lapang yg ada, sehinggakan yg tinggal hanyalah utk diri dan keluarga. Tiada lagi waktu-waktu luang utk menoleh seketika kebelakang ttg episod2 manis dan pahit hidup.. Namun yg mampu aku lafazkan adalah, alhamdulillah. kerana semua episod2 manis dan pahit inilah yang mengajarkan ku sesuatu. menjadi tarbiyyah buat hati dan jiwa dan sekian lama di tikam karat-karat jahiliyyah yg beraja. Mungkin lama masa utk ku buang semua bekas-bekas karat.

Ingin aku memohon seribu kemaafan kepada insan yang dekat di hati dan di mata, yang mungkin tidak mampu aku lunaskan segala permintaan dan harapan. Yang ada cuma pengharapan agar aku dapat lakukan yg terbaik utk nya. Kerana amanah yang indah dan berat ini, harus juga aku pikul dan bawa. Maafkan aku andai waktu-waktu pulangmu, tidak ku sambut dengan senyuman manis yg bisa meleburkan kepenatan jiwa. Kerana mungkin ketika itu, jiwaku juga penat dan di singgah berbagai-bagai episod yang tak mampu utk di luahkan dalam bentuk senyuman. Namun, satu ku harap agar dikau mengerti. Sungguh, tiada lagi cinta selain utk Allah dan Rasul melainkan utk mu.. akan ku cuba jua menyambutmu dengan senyumku nnti.. kerana aku tahu kemana menghilang dirimu.. kemana tercurah waktu dan masamu.. kemana tekad dan semangatmu pergi.. kemana kau sandarkan niat dan sebab sesuatu tindakanmu.. kerana aku juga ingin begitu.. Terimakasih atas semua kasih-sayang yg dicurahkan..dan segala dorongan utk aku bekerja dan bangkit, mengangkatku ketika aku jatuh dan sedih. Doakan aku, smoga nnti tiada bidadari yang mampu menandingiku di syurga..insyaAllah..

Dan yang juga aku rindui, yang kita rindui kini hampir tiba. saat-saat pertama ramadhan sebagai insan bergelar isteri menjadikan aku tambah-tambah lagi menunggu-nunggu kedatangan kekasih kita ini.. sangat rindu.. saat-saat indah ramadhan, yang mana telah Allah sediakan berbagai hidangan dan keistimewaan.. berbagai keberkatan dan kesenangan.. semoga nnti, keluarnya kita dari madrasah ramadhan ini, menjadi kita insan-insan yg lebih bertaqwa kepada Allah. Menjadi insan yg lebih baik dari semalam dan hari ini..

seperti Firman Allah Ta’ala: “Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan asas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertaqwa.” (Al-Baqarah: 183).

Kejutkan aku untuk bangkit di malamnya, kejutkan dan ingatkan aku untuk mengimarahkan ramadhan ini. smoga ramadhan ini melekat dalam di dalam jiwa sehingga episod2 selepasnya menjadi lebih bererti dan bermakna.. semoga jiwa kita dibersihkan dengannya, semoga seluruh sifat jahiliyyah yang beraja hilang dan lenyap dengannya.. semoga Allah berikan kita kekuatan.. amiin.. semoga nnti akan kita temui malam yang lebih baik dari seribu bulan..

Naikkan semangatku dengan janji-janji Allah. Kuatkan tekadku seperti panglima perang badar al kubra. hidupkan malam-malam ku dengan munajat kepada-Nya.. Allahumma balighna ramadhan.. smoga esok, aku bisa bangun lagi, utk ku temui ramadhan. semoga esok kita masih diberi nyawa dan nafas untuk kita bangkit dan temui ramadhan yang telah lama kita rindui.. semoga ….]

the Lyell McEwin

Melihatkan tajuk post ini, mungkin ada yg tertanya-tanya, siapakah gerangannya Mr Lyell atau apekah Lyell Mc ini. Jawapannya mungkin hanya diketahui oleh orang-orang medic (student) atau doktor-doktor yg berada di Adelaide. Itu nama sebuah hospital yg terletak diantara Salisbury dan Elizabeth. boleh melalui 2 jalan untuk ke sana – 1) Main north road. 2) Salisbury highway mengambil masa lebih kurang 25minit – 1jam bergantung kepada timing dan tahap traffic jam yg berlaku dan berapa banyak traffic light yg berwarna merah ketika anda melalui jalan tersebut.

Bukan mahu bercakap tentang Hospital Lyell Mc ini tapi mahu diberitakan ttg rotation O&G (obstetric and gynaecology) – perbidanan dan sakit puan. Setelah banyak kali mulut ini berbicara “jauh..” . ” bizi”. “tensennya”. “huhuhu”. “tamo pergi” dan banyak lagi yg tak perlu ditulis lagi kerana semua mungkin tahu ia menuju ke mana, cuma satu lagi kata-kata yg sememangnya juga diucap, yg sepatutnya menjadi kata-kata pertama iaitu “alhamdulillah.. “

4 minggu sudah berakhir, di isi dengan minggu-minggu pertama yg penuh dengan tute, clinic, theatre, deliveries, PBL dan experience, ia juga tak lupa diisi dengan subjek yg bertajuk TARBIYYAH – subjek yg paling di gemari dan di minati oleh sesetengah orang dan subjek yg paling penting dlm kehidupan manusia yg bergelar muslim. Mengapa? kerana dengan tarbiyyah inilah, manusia kembali dididik untuk lebih mengenal Tuhannya dan tujuan mengapa dia di ciptakan.

waktu dan masa yg di ambil untuk sampai ke the Lyell ini, bukan singkat, lama. juga kalau ada clinic di Gawler sekali sekala, juga mengambil masa yg lebih lama. masa, kepenatan, duit minyak dan jiwa inilah yg ditarbiyyah oleh Allah. bukan sekadar habis masa, habis minyak, habis tenaga dan sebagainya, tapi sy juga gain something.. which is tarbiyyah.. untuk mengenal kepayahan, mengenal erti bagaimana penat2 balik kerja pukul 5 or kul 8mlm, pastu kene drive balik rumah smbil mengantuk2.. pastu sampai di rumah, masih banyak kewajipan yg perlu di tunaikan.. pastu it goes on and on and on. ia tarbiyyah untuk menyiapkan diri, utk lebih tahan lasak, macam bateri duracell yg diiklankan di TV. main point adalah kerana kerja kita di ukur dengan masalah ummat, dan masa depan akan semakin sukar dan susah. bukan sebaliknya. Inilah dia persediaan. ini dia tarbiyyah. jadi jangan pernah ada keluhan dan jangan pernah rasa kesal.

Kesabaran juga di uji di saat kene bermalam ni ‘the Lyell’ untuk 24 hour shift. tlg midwife smbut baby, pastu tlg bakal-bakal mak dengan memberi support supaya push dan sebagainya, pstu waktu tido di atas kerusi yg setiap 30 minit terdengar bunyi air di panaskan di cerek automatik di bilik rehat, dan terjaga setiap 1 jam kerana terpaksa bertukar posisi akibat sakit pinggang, kebas kaki dan tangan. waktu itu, kesabaran, ketahanan mmg di uji habis-habisan. walaupun belum lagi sampai tahap seperti diwaktu perang, tidur di atas rumput, kesejukan, berbantal lengan, bunyi bom sana sini, belum lagi seperti itu.. kerana itu sy mmg perlu bersyukur.. ada lagi saudara.. adik-adik, ibu-ibu kita yang menangis setiap malam, mengesat air mata darah kehilangan saudara mara, kehilangan rumah, kehilangan tangan dan kaki.. di palestine sana.. ya Palestine.. bukankah itu kampung kita? tanahair kita juga bukan? kerana di sana, bumi perjuangan dan bumi jihad. jadi jangan pernah ada keluhan dan jangan pernah rasa kesal.

Yang pastinya, semua yg berlaku, ada hikmah dan ujian itu adalah tarbiyyah dari Allah. Pandang segala yg berlaku adalah kebaikan.. bagi seorang muslim, segalanya adalah kebaikan. Kerana ia datangnya dari Allah. Dia lebih tahu apa yang kita manusia tidak tahu.

tidak di kesalkan, waktu2 melihat bayi-bayi dilahirkan, ibarat melihat makhluk Allah yg tak berdosa dilahirkan di bumi.. alhamdulillah.. anak-anak ini adalah suci, kerana mereka telah menyatakan keakuan mereka untuk mentaati Allah. Namun, akhirnya, apabila lahir di dunia, mereka bakal dibentuk oleh kedua ibu bapa, sehingga mereka benar2 faham dan bijak untuk membuat keputusan.. di sini sy merasa tambah bersyukur kerana sy dilahirkan oleh ibubapa yg muslim.. dan kerana sy diberi peluang utk lebih memahami ttg deen ini dan tujuan penciptaan di bumi. alhamdulillah..

Akhirnya, tinggal kita dan hari ini.. bagaimana mahu kita tafsirkan hari ini. sebagai satu lagi hari, atau sebagai satu hari yg lebih baik dengn tarbiyyah untuk diri kita. sama-sama kita usaha, smoga hari ini lebih baik dari yg semalam iA.. dan sy tidak pernah kesal kerana di tempatkan di the Lyell Mc Ewin ini.. kerana jauh di sudut hati ia adalah satu bentuk tarbiyyah dari Allah. bagaimana nnti utk menghadapi suasana yg lebih sukar di masa hadapan, sewaktu bekerja, sewaktu menjalankan aktiviti dakwah dan sebagainya, andai tiada tarbiyyah sebegini. semuanya memerlukan tadhiyyah iaitu pengorbanan.. dari awal hingga ke akhirnya.. sehingga syahid atau Allah memenangkan kita.. insyaAllah..

Jangan lupa ingatkan diriku supaya jangan pernah ada kesal.