Menjadi seorang ummi

Terasa ingin menaip pula harini.. alang2 Nasihah berada dalam bilik mandi sambil mandi sendiri di Bath Tub, aku ingin mengambil peluang yg mungkin sekali sekala je ni utk menulis.

Munkin sudah bersarang blog ini, tapi belum terlambat utk aku nukilkan sepatah dua kata di sini sambil meniup habuk-habuknya.

Pejam celik pejam celik aku sudah menjadi seorang ummi kepada 2 org cahaya mata. Nasihah kini 3 tahun lebih 1 bulan dan Naufal 2 bulan 2 minggu. Aku juga kini masih seorang suri rumah sepenuh masa. Sangat sekejap masa berlalu dan seakan-akan tidak percaya yang kami sudah mempunyai 2 org cahaya mata..

memang tidak di nafikan masa semakin pendek, hidup semakin sibuk dan bermacam-macam lagi berlaku. Tapi Ramadhan kali ini, aku berazam untuk lebih proaktif dalam meningkatkan amal ibadah untuk akhirnya mencapai tahap taqwa yang digariskan Allah dlm Al-Baqarah ayat 183.

Menjadi suri rumah sebenarnya bukan sesuatu yg mudah.. tugas aku bukan sahaja nak memasak, mengemas rumah, basuh baju, jemur baju dan lipat baju, tapi tugas menguruskan dua org anak amatlah mencabar.. bukan sahaja perlu menjaga makan minum mereka, tapi juga perlu jg menghabiskan masa bermain dan mengajar mereka.. kerana kedua-duanya adalah amanah.. kadang-kadang sifat sabar terduga juga bila Nasihah melakukan aktiviti2 peliknya..(cth: melempar makanan merata-rata, bermain dgn candy yg akhirnya tumpah ke carpet, tumpahkan air sana sini, tumpahkan cat ke carpet dan macam macam lagi idea kreatif di otaknya).. sangat mudah utk kita sebagai seorg ibu untuk berkata ‘NO’ dan memarahi mereka.. tapi kalau ‘No’ di jadikan perkataan paling glamour kita di rumah, anak-anak nanti semestinya akanmenjadi seorg yg susah utk mencuba dan takut melakukan kesilapan.. ya Allah, tabahkan lah hati seorang ummi ini..

Sebagai ummi, doa menjadi peneman dan penguat di kala hati terasa resah dan marah. Hanya Allah yang dpat memberi ketenangan ini..

Bila sang suami balik, rumah sememangnya di ingini bersih dan kemas, anak-anak semua terjaga, dah di mandikan, dah diberi makan.. makanan kalau boleh sudah terhidang di meja menanti waktu berbuka.. ah, alangkan mmg itu yang aku sendiri mahukan.. tetapi kadang-kadang tidak terkejar dengan segala aktiviti lain.. satu yg aku harapkan, sang suami bersabar dan meletakkan kakinya ke kasutku juga.. “put his feet in my shoes”.. Alhamdulillah aku dikurniakan suami yang pandai memasak dan ringan tangan membantu di kala sibuk.. aku amat bersyukur..

Aku cuma berdoa agar Allah berikan aku lebih banyak kekuatan dan kesabaran utk terus mendidik anak-anak ini,memenuhi keperluan suami zahir dan batin dan untuk terus diberi istiqamah menjalankan kerja-kerja dakwah kepada masyarakat secara umumnya.. Ayuh menjadi superakhawat.

Semoga Ramadhan kali ini menjadi titik tolak kearah yg lebih baik, amiin..

3 thoughts on “Menjadi seorang ummi

  1. Hey There. I found your blog using msn. This is a very well written article.
    I will be sure to bookmark it and come back to read more of your useful info.
    Thanks for the post. I’ll definitely comeback.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s