Unta merah

One day, when we walk in a car shop, we found a big red ‘fraud’ car staring at us like a hungry tiger but yet, it shines in my eyes and bring a thump in my heart. And there it is, in front of the house, waiting to be driven.

Alhamdulillah, all the waiting as ended.. we were waiting so long after our first white unta dakwah has broken down along with our heart (my heart at least ^_^ ). But then, we regarded it as a test from Allah, to purify our heart and iman so that we are not attached to the world as much as we are to the akhirat, the end destination that we all are waiting for.

my heart swells with hope that this unta merah, will be used towards reaching mardhatillah in helping us as a tool for dakwah insyaAllah.

“Maka demi Allah, sekiranya Allah memberi hidayah disebakan kamu, kepada seorang lelaki adalah lebih baik untukmu daripada memilki unta-unta merah.”
(Sahih Bukhari)

Smoga unta merah kami menjadi satu pendorong, untuk kami terus terus bekerja dengan lebih keras untuk mencapai keredhaan Allah. Supaya unta merah ini tidak menjadi lebih baik dari usaha kami untuk berdakwah di jalan Allah insyaAllah, seperti hadith di atas.

Semoga Allah memberkati satu lagi unta dakwah kami, yg akan digunakan sebaik mungkin di jalan ini insyaAllah..

~ The end of al-kisah ‘our red camel’ ~

Advertisements

Rintihan anak Palestin

Ayah…!!, kata mereka kau penjahat,
padahal sebenarnya engkau bukan penjahat,
ayah..!!, mengapa mereka jauhkan aku darimu,

mereka menangkapmu tanpa memberi kesempatan,
untuk menciumku meskipun hanya sekali,
atau mengusap air mata ibu,
ibu…!!, aku melihat air mata di kelopak matamu setiap pagi,
apakah palestin tidak berhak diberi pengorbanan…??,
setiap hari aku bertanya kepada matahari,
ibu, apakah ayah akan kembali pada suatu hari,
ataukah dia akan pergi selamanya sampai hari kiamat,
atau dia akan mengusap air mata ibu yang terus menitis setiap hari…??,
wahai ayah, dimanakah engkau…??,
ooh…bayi-bayi yang dijajah,
kini telah datang hari raya baru setelah hari raya tahun lalu,
dan bayi baru pun terlahir sesudah bayi yang itu,
dan para syuhada berguguran,
setelah gugurnya syahid yang lalu,
sedang ayah masih disembunyikan di sebalik jeruji besi,
dalam sel mengerikan yang tidak layak dihuni manusia,
mana hari kemenangan dan kehancuran penjara-penjara besi itu…??,
malulah kalian…malulah kalian…malulah kalian…,
aku ingin ayah pulang,
aku ingin ayah pulang,
aku ingin ayah pulang,

the Lyell McEwin

Melihatkan tajuk post ini, mungkin ada yg tertanya-tanya, siapakah gerangannya Mr Lyell atau apekah Lyell Mc ini. Jawapannya mungkin hanya diketahui oleh orang-orang medic (student) atau doktor-doktor yg berada di Adelaide. Itu nama sebuah hospital yg terletak diantara Salisbury dan Elizabeth. boleh melalui 2 jalan untuk ke sana – 1) Main north road. 2) Salisbury highway mengambil masa lebih kurang 25minit – 1jam bergantung kepada timing dan tahap traffic jam yg berlaku dan berapa banyak traffic light yg berwarna merah ketika anda melalui jalan tersebut.

Bukan mahu bercakap tentang Hospital Lyell Mc ini tapi mahu diberitakan ttg rotation O&G (obstetric and gynaecology) – perbidanan dan sakit puan. Setelah banyak kali mulut ini berbicara “jauh..” . ” bizi”. “tensennya”. “huhuhu”. “tamo pergi” dan banyak lagi yg tak perlu ditulis lagi kerana semua mungkin tahu ia menuju ke mana, cuma satu lagi kata-kata yg sememangnya juga diucap, yg sepatutnya menjadi kata-kata pertama iaitu “alhamdulillah.. “

4 minggu sudah berakhir, di isi dengan minggu-minggu pertama yg penuh dengan tute, clinic, theatre, deliveries, PBL dan experience, ia juga tak lupa diisi dengan subjek yg bertajuk TARBIYYAH – subjek yg paling di gemari dan di minati oleh sesetengah orang dan subjek yg paling penting dlm kehidupan manusia yg bergelar muslim. Mengapa? kerana dengan tarbiyyah inilah, manusia kembali dididik untuk lebih mengenal Tuhannya dan tujuan mengapa dia di ciptakan.

waktu dan masa yg di ambil untuk sampai ke the Lyell ini, bukan singkat, lama. juga kalau ada clinic di Gawler sekali sekala, juga mengambil masa yg lebih lama. masa, kepenatan, duit minyak dan jiwa inilah yg ditarbiyyah oleh Allah. bukan sekadar habis masa, habis minyak, habis tenaga dan sebagainya, tapi sy juga gain something.. which is tarbiyyah.. untuk mengenal kepayahan, mengenal erti bagaimana penat2 balik kerja pukul 5 or kul 8mlm, pastu kene drive balik rumah smbil mengantuk2.. pastu sampai di rumah, masih banyak kewajipan yg perlu di tunaikan.. pastu it goes on and on and on. ia tarbiyyah untuk menyiapkan diri, utk lebih tahan lasak, macam bateri duracell yg diiklankan di TV. main point adalah kerana kerja kita di ukur dengan masalah ummat, dan masa depan akan semakin sukar dan susah. bukan sebaliknya. Inilah dia persediaan. ini dia tarbiyyah. jadi jangan pernah ada keluhan dan jangan pernah rasa kesal.

Kesabaran juga di uji di saat kene bermalam ni ‘the Lyell’ untuk 24 hour shift. tlg midwife smbut baby, pastu tlg bakal-bakal mak dengan memberi support supaya push dan sebagainya, pstu waktu tido di atas kerusi yg setiap 30 minit terdengar bunyi air di panaskan di cerek automatik di bilik rehat, dan terjaga setiap 1 jam kerana terpaksa bertukar posisi akibat sakit pinggang, kebas kaki dan tangan. waktu itu, kesabaran, ketahanan mmg di uji habis-habisan. walaupun belum lagi sampai tahap seperti diwaktu perang, tidur di atas rumput, kesejukan, berbantal lengan, bunyi bom sana sini, belum lagi seperti itu.. kerana itu sy mmg perlu bersyukur.. ada lagi saudara.. adik-adik, ibu-ibu kita yang menangis setiap malam, mengesat air mata darah kehilangan saudara mara, kehilangan rumah, kehilangan tangan dan kaki.. di palestine sana.. ya Palestine.. bukankah itu kampung kita? tanahair kita juga bukan? kerana di sana, bumi perjuangan dan bumi jihad. jadi jangan pernah ada keluhan dan jangan pernah rasa kesal.

Yang pastinya, semua yg berlaku, ada hikmah dan ujian itu adalah tarbiyyah dari Allah. Pandang segala yg berlaku adalah kebaikan.. bagi seorang muslim, segalanya adalah kebaikan. Kerana ia datangnya dari Allah. Dia lebih tahu apa yang kita manusia tidak tahu.

tidak di kesalkan, waktu2 melihat bayi-bayi dilahirkan, ibarat melihat makhluk Allah yg tak berdosa dilahirkan di bumi.. alhamdulillah.. anak-anak ini adalah suci, kerana mereka telah menyatakan keakuan mereka untuk mentaati Allah. Namun, akhirnya, apabila lahir di dunia, mereka bakal dibentuk oleh kedua ibu bapa, sehingga mereka benar2 faham dan bijak untuk membuat keputusan.. di sini sy merasa tambah bersyukur kerana sy dilahirkan oleh ibubapa yg muslim.. dan kerana sy diberi peluang utk lebih memahami ttg deen ini dan tujuan penciptaan di bumi. alhamdulillah..

Akhirnya, tinggal kita dan hari ini.. bagaimana mahu kita tafsirkan hari ini. sebagai satu lagi hari, atau sebagai satu hari yg lebih baik dengn tarbiyyah untuk diri kita. sama-sama kita usaha, smoga hari ini lebih baik dari yg semalam iA.. dan sy tidak pernah kesal kerana di tempatkan di the Lyell Mc Ewin ini.. kerana jauh di sudut hati ia adalah satu bentuk tarbiyyah dari Allah. bagaimana nnti utk menghadapi suasana yg lebih sukar di masa hadapan, sewaktu bekerja, sewaktu menjalankan aktiviti dakwah dan sebagainya, andai tiada tarbiyyah sebegini. semuanya memerlukan tadhiyyah iaitu pengorbanan.. dari awal hingga ke akhirnya.. sehingga syahid atau Allah memenangkan kita.. insyaAllah..

Jangan lupa ingatkan diriku supaya jangan pernah ada kesal.

Ku tuliskan dengan hati 2

Alhamdulillah.. alhamdulillah.. alhamdulillah..

Kerana Allah masih mengurniakan waktu utk aku berhirup udara sejuk Adelaide di waktu ini. dan lagi, ketika sendiri-sendiri, diri lebih banyak waktu untuk berhenti sejenak, berfikir dan juga muhasabah.

Dengan kewajipan yg lebih banyak dari waktu yg ada, pernah aku terfikir-fikir kenapa kadangkala kita masih sering leka dan lalai dengan segala kesibukan dunia yang takkan pernah usai.. terkejar-kejar dengan aktiviti seharian sehingga kadangkala lupa tanggungjawab lain yg lebih utama. sebagai abdi kepada Allah.. mencari-cari alasan lapuk yg kononnya tiada masa. ah, teringat lagi entry yg terdahulu.. Adakah aku punya waktu? tersenyum sendiri kerana kadang-kadang diri sendiri yg terkena dengan kata-kata sendiri. memang. kerana ini ku tuliskan dengan hati, sebagai peringatan untuk diri sendiri, dan mungkin juga utk hati yg lain.

Selama-lamanya tidak mungkin nafsu akan setuju dengan iman. andai nafsu yg kau bawa itu diseret halus oleh syaitan. sedikit demi sedikit. meninggalkan bekas-bekas dlm jiwa sehingga nafsu dan diri seakan-akan bergerak sama arus dengan syaitan itu. bijak benar. kenapa anak adam seringkali tertipu dengan bisikan-bisikannya? bukankah Allah telah berfirman:

“Katakanlah, ‘aku berlindung kepada Tuhannya manusia, Raja manusia, Sembahan manusia, dari kejahatan (bisikan) syaitan yang bersembunyi, yang membisikkan (kejahatan) ke dalam dada manusia, dari golongan jin dan manusia.”

Syaitan membisikkan kejahatan, bukan ke telinga cuma. ia membisikkan kejahatan terus ke dalam dada manusia. tempat paling hampir dengan iman.. sanggupkah kau katakan yg dirimu kebal dr bisikan-bisikan itu. Peribadimu, adakah ibarat Umar, yg ditakuti syaitan?

Tidak. aku tidak mahu diseret bersama-sama mereka kedalam neraka jahannam. kerana aku merindui tempat tertinggi yakni syurga. tapi amalku? ibadahku? imanku? adakah menuju ke situ? Ya Allah.. hanya Dia yang tahu.. kerana keikhlasan merupakan buah dari kesempurnaan tauhid, iaitu mengesakan Allah dlm beribadat. pernah ada satu soalan yg tiada siapa punya jwpan, at least, tiada siapa sanggup menjawabnya – ” sanggupkah kita tanya, adakah aku muslim atau munafiq? “ dari surface, mungkin kita akan menjawab tidak. tapi cuba selam dalam-dalam, perbuatan, percakapan, amalan.. nauzubillah.. smoga Allah melindungi kita dari terjerumus kedalam label itu. nauzubillah..

” Katakanlah, ‘sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam. Tiada sekutu bagi-Nya dan demikian itulah yang diperintahkan kepadaku dan aku adalah orang yang pertama-tama berserah diri (kepada Allah) ” al-An’am, 6:162-163

Akhirnya, marilah kita sama-sama membersihkan amalan kita dari debu-debu dunia, riak, kemunafikan dan kefasikan.

” Dan barangsiapa yang menyerahkan dirinya kepada Allah, sedang dia orang yang berbuat kebaikan, maka sesungguhnya dia telah berpegang kepada buhul (tali) yang kukuh. Hanya kepada Allah kesudahan segala urusan” Luqman 31: 22

Aku mahu mulakan lagi hari ini, dengan satu permulaan yg bersih. Kerana pernah satu ketika, aku sudah berjanji untuk menjadi penolong agama Allah untuk menegakkan kalimah Allah dimuka bumi, insyaAllah.. dan aku tidak mahu memungkiri janjiku. bai’atku.

” wahai orang-orang yg beriman! jadilah kamu penolong-penolong (agama) Allah sebagaimana Isa putra Maryam telah berkata kepada pengikut-pengikutnya yg setia, ‘siapakah yang akan menjadi penolong-penolongku (utk menegakkan agama) Allah?’ Pengikut-pengikutnya yg setia itu berkata, ‘kamilah penolong-penolong (agama) Allah,’ lalu segolongan dari Bani Israel beriman dan segolongan (yg lain) kafir; lalu Kami berikan kekuatan kepada orang-orang yg beriman terhadap musuh-musuh mereka, sehingga mereka menjadi orang-orang yg menang.”

Ku tuliskan dengan hati

Taubat: Opick

wahai Tuhan jauh sudah
lelah kaki melangkah
aku hilang tanpa arah
rindu hati sinarmu

wahai Tuhan aku lemah
hina berlumur noda
hapuskanlah terangilah
jiwa di hitam jalanku

ampunkanlah aku
terimalah taubatku
sesungguhnya engkau
sang Maha Pengampun Dosa

ya Rabbi ijinkanlah
aku kembali padaMu
meski mungkin takkan sempurna
aku sebagai hambaMu

ampunkanlah aku
terimalah taubatku
sesungguhnya engkau
sang Maha Pengampun Dosa
berikanlah aku kesempatan waktu
aku ingin kembali
kembali kepadaMu

dan mungkin tak layak
sujud padaMu
dan sungguh tak layak aku