resah jiwa

Terkadang bila yang gelap mendatang, jiwa mula dirundung resah. Di saat itu, mulalah keluar kata-kata untuk meluahkan rasa pedih di dalam jiwa. Ibarat tiada lagi tempat untuk bergantung. Sungguh, waktu itu, syaitan akan mula memasukkan jarum-jarum derhaka dan ketidakpuashatian. Jiwa yang sudah gelap dan resah akan dilingkari sangkaan- sangkaan. Su’u zohn- su’u zohn. Namun jiwa yg ada sedikit garis cahaya yg samar-samar, meminta untuk kembali. Kembali kepada Tuhannya. Kerana hanya di situ ada ketenangan. Di situ ada pengharapan. Disitu ada cahaya yg akan menerangi hati dan jiwanya yg kini kering. Kering minta dibasahkan dengan air mata pengharapan kepada Tuhannya. Disitu letaknya cinta. Di situ letaknya bahagia.

“dan mintalah pertolongan (kepada Allah) Dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang; dan Sesungguhnya sembahyang itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang Yang khusyuk” 2:45

“Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu Dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. dan berilah khabar gembira kepada orang-orang Yang sabar: (Iaitu) orang-orang Yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan, mereka berkata: “Sesungguhnya Kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah Kami kembali.” 2:155-156

“bukanlah perkara kebajikan itu hanya kamu menghadapkan muka ke pihak timur dan barat, tetapi kebajikan itu ialah berimannya seseorang kepada Allah, dan hari akhirat, dan Segala malaikat, dan Segala kitab, dan sekalian Nabi; dan mendermanya seseorang akan hartanya sedang ia menyayanginya, – kepada kaum kerabat, dan anak-anak yatim dan orang-orang miskin dan orang Yang terlantar Dalam perjalanan, dan kepada orang-orang Yang meminta, dan untuk memerdekakan hamba-hamba abdi; dan mengerjanya seseorang akan sembahyang serta mengeluarkan zakat; dan perbuatan orang-orang Yang menyempurnakan janjinya apabila mereka membuat perjanjian; dan ketabahan orang-orang Yang sabar Dalam masa kesempitan, dan Dalam masa kesakitan, dan juga Dalam masa bertempur Dalam perjuangan perang Sabil. orang-orang Yang demikian sifatnya), mereka itulah orang-orang Yang benar (beriman dan mengerjakan kebajikan); dan mereka itulah juga orang-orang Yang bertaqwa” 2:177

Lalu jiwa itu terus bangkit dari pedih desakan jiwa dan gelap hasutan syaitan. Bangkit menemui Allah swt. Rabb dan Ilah nya. Disitu, di atas tempat sujudnya, segala curahan airmata dan harapnya diluahkan semua. Hampir tiada tinggal lagi. Desah sendu jiwanya seakan terubat dengan ayat-ayat Kalam Allah yg dibaca. Sungguh, hanya dengan mengingati Allah hati menjadi tenang. di saat itu juga dia tahu yang sabarnya di duga. Kerana ujian itu untuk menguji jiwanya, sabar ataupun tidak. Dan Allah akan berserta orang-orang yg sabar.

“kemudian apabila Talut keluar bersama-sama tenteranya, berkatalah ia: “Sesungguhnya Allah akan menguji kamu Dengan sebatang sungai, oleh itu sesiapa di antara kamu Yang meminum airnya maka bukanlah ia dari pengikutku, dan sesiapa Yang tidak merasai airnya maka Sesungguhnya ia dari pengikutku, kecuali orang Yang menceduk satu cedukan Dengan tangannya”. (Sesudah diingatkan demikian) mereka meminum juga dari sungai itu (dengan sepuas-puasnya), kecuali sebahagian kecil dari mereka. setelah Talut bersama-sama orang-orang Yang beriman menyeberangi sungai itu, berkatalah orang-orang Yang meminum (sepuas-puasnya): “Kami pada hari ini tidak terdaya menentang Jalut dan tenteranya”. berkata pula orang-orang Yang yakin Bahawa mereka akan menemui Allah: “Berapa banyak (yang pernah terjadi), golongan Yang sedikit berjaya menewaskan golongan Yang banyak Dengan izin Allah; dan Allah (sentiasa) bersama-sama orang-orang Yang sabar”2:249

Walaupun mungkin ada tangan yang menghulur, bahu yang menunggu, telinga yang mendengar, namun tiada yang lebih dr perlindungan dan kasih sayang Allah. Kerana tangan yg menghulur, bahu yg menunggu itu juga mengharapkan kekuatan dr Allah dan mengharapkan Allah. Dia juga mempunyai hati dan juga jiwa yg juga kadang-kadang di cabar dan di uji. Di situ ada kesamaan antara dua jiwa ini. Masing-masing tidak lepas dr berharap rahmat dan kasih-sayang Allah. Meminjam sedikit cinta utk kehidupan dunia. Tidak lepas dr bersandar kepada Keagungan Allah dan Kekuasaan-Nya.

Hati juga terubat bila memikirkan rahmat dan segala nikmat yg telah Allah kurniakan. Sudah 3 bulan lebih mitsaqan ghaliza diikat dan itu juga adalah nikmat yg Allah kurniakan. Dari hanya memikirkan diri sendiri, kini ada dua yg perlu difikirkan. Dari hanya membuat keputusan sendiri, kini ada tempat untuk ditanyakan dan dirujuk. Dari memimpin diri sendiri, kini ada pemimpin yg menerajui bahtera hati ini. Semua yg pada awalnya asing, kini menjadi satu yg sebati dalam diri. Kerana ia juga adalah amanah dari Allah. Untuk di jaga dan dipelihara. Kerana ikatan ini juga memelihara dan menjaga. Di dalam ikatan ini juga ada perlindungan, tempat berkongsi suka dan duka dlm meneraju hidup yang dilandaskan atas iman yang satu kepada Allah dan cinta yang tulus mengharap keredhaan-Nya. Perit jiwa dan sakit hati terubat sedikit dengan adanya jiwa yg turut memahami, menasihati dan memberi. Walaupun kadang-kadang hanya sekadar mendengar dan memerhati. Tapi itu juga adalah tempat secebis hati seakan-akan rasa dilindungi. Dilindungi atas bayangan perlindungan Allah yg dikurniakan untuk orang-orang mu’min.

Rehatkan ku dengan solat.. hiburkanku dengan Al-Quran..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s