Benarkah kamu?

Benarkah kamu bersedia di zaman baru,

Menjadi Abid Allah, tentera Muhammad dan menjadi permata berlian menyinar cahaya dan agama ini?

Mana boleh, pelupuk matamu telah berat, buat menyambut cahaya subuh dengan takbir solatmu dan rintihan hidupmu,

Seakan-akan perangaimu telah turut tidur dengan pelupukmu,

Apakah bedanya cahaya siang dengan gelap malam, bagi org yang tidur berdengkur di tengahari.

Bukanlah Ramadhan tidak mengikut kemerdekaanmu, tidak memutarbelitkan kebudayaanmu.

Wahai umat bercakap terus teranglah, inikah yang namanya setia? Kepada sejarahmu yang lampau dari agamamu?

Wujudnya satu kaum adalah kerana wujud agamanya. Agama pada suatu umat adalah tulang punggung tempat ia berdaulat.

Kalau agamanya telah pergi..

Agamalah yang telah menyusun jadi satu barisan.

Kalau tidak ada sandar menyandar diantara bintang dan bintang, tidaklah terbentang suasana indah di langit. Maka bulanpun taklah akan sanggup memancarkan keindahan sinar.

— Iqbal —

Benarkah aku? mungkin patut aku kembali kepada asas..

Langitku hari ini tidak seperti semalam. langitku esok, takkan sama dengan hari ini. Bila di antara langit dan bumi, ada pertalian hamba dan pencipta, keindahan langit menjadi baharu, dengan setiap kelipan mata. Mari kita pandang langit dengan pandangan tajam, pandangan matahati dan pandangan akal.

seakan-akan pelita langit memancarkan cahayanya hanya pada aku,

benar aku rindu, rindu cahaya dan cinta.. alangkah bahagia, teringat gunung yg bertasbih bersama Daud- 34:10

Istimewa hidupku, andai dilimpahi cinta Pencipta alam yg indah ini.. keindahan alam, lambang Keindaahan Penciptanya.

Dan aku masih ingin memperbaharui pandanganku, kerana laut juga tidak seperti semalam. birunya berbeza-beza. hijaunya juga berbeza-beza. berbagai warna setiap ketika

Bahkan gunung juga seakan bergerak. tidak statik pada tempatnya.

Apakah yang canggung dengan ciptaan ini? mampukah aku bersengkang mata mencari kecanggungan, kepelikan, keretakan ciptaan maha hebat ini? Malu menusuk segenap bucu hati kerana aku juga seorang hamba dan makhluk ciptaan. Bukan datang sendiri, bukan muncul, tidak menetas tanpa ibu. Aku, adalah manusia yang penuh kekurangan.

Lalu kalam Allah menyelamatkan sangkaku.

“Mahasuci Allah yang menguasai (segala) kerajaan. Dan Dia Mahakuasa atas segala sesuatu. Yang menciptakan mati dan hidup, untuk menguji kamu, siapa diantara kamu yang lebih baik amalnya. Dan Dia Maha Perkasa, Maha Pengampun. Yang menciptakan tujuh langit berlapis-lapis. Tidak akan kamu lihat sesuatu yang tidak seimbang pada ciptaan Tuhan Yang Maha Pengasih. Maka lihatlah sekali lagi, adakah kamu lihat sesuatu yang cacat? Kemudian ulangi pandanganmu, sekali lagi (dan) sekali lagi nescaya pandanganmu akan kembali kepadamu (tanpa menemui kecacatan) dan ia (pandanganmu) kembali dalam keadaan letih” Al-Mulk, 67: 1- 4

Kini aku boleh kembali ke tempat dudukku dengan tenang dan puas. Kerana esok, langit pasti akan ku tenung lagi!

— Mujahidahislam —

Untuk monolog pilihanraya Fussilat, sila click —> FUSSILAT

syurga.jpg

One thought on “Benarkah kamu?

  1. Salam alayk mai… lama tidak dijenguk teratak ini, insyaAllah kalau ada masa kan bertandang lagi, apapun mabruk untuk apa yang berlaku di Kelantan. Moga kemenangan itu diisi dengan sebaiknya.

    salam alayk

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s