di sisi Mujahid dan mujahidah

Saban waktu, satu perjalanan yg dimulai dengan niat utk mencari redha Pencipta, Allah swt, terasa lama dan panjang. Hari ke hari waktu seakan-akan terhenti dan bertafakkur. Namun kadang-kadang ia bergerk terlalu cepat, seakan-akan tidak mahu menunggu lagi. Sang Daie terkejar-kejar dlm meneruskan amal dakwahnya. Kadang-kadang tidak sempat si Daie utk melihat perilakunya, perbaiki amalnya, betulkan niatnya, kerana waktu terlalu pantas bergerak, seperti bullet train yg tidak kenal perhentian.

Teringat-teringat tentang kata-kata berat pada satu malam penuh syahdu. Bilamana seorang mujahid mengingatkan mujahidahnya ttg kewajibannya sebagai daie ilAllah. Dimana dakwah adalah kewajipan full time, bukan separuh masa.. bukan dibuat pada masa luangnya. Bila realiti menampar pipi si mujahidah, baru dia tersedar dr lenanya. Sanggupkah dia melepaskan mujahid pergi menunaikan kewajipan kepada ilahi, sanggupkah dia ditinggalkan sendiri, lama menanti. Bila malamnya, rumah sepi tanpa penghuni, hanya dia menunggu dan menanti. Bila siangnya, rumah hanya terdengar bunyi kereta diluar kerana mujahid telah keluar lagi. ibarat kasihnya harus dikongsi dengan ummah. sanggupkah mujahidah?

Terngiang-ngiang di telinga mujahidah, kata-kata mujahid mengingatkan dirinya.

” Tidak mahukah pahala percuma? Abg pergi bukan utk berpoya-poya. bukan utk bersuka-suka. Redhalah.. “

Dan lagi kata-katanya : ” walaupun seorang wanita itu adalah mas’ulah besar, naqibah hebat, tapi dia adalah seorang wanita”. benar kata-kata mujahid. mujahidah mengakuinya sepenuh hati. Wanita adalah ciptaan Allah yg unik. Wanita seperti Khadijah r.a, Aisyah r.a adalah wanita-wanita mulia, ummahatul mu’minin yg telah berkorban hati dan jiwa. tenaga dan kudrat dlm perjuangan dakwah utk membawa manusia kembali kpd Islam. Namun mereka adalah wanita. Aisyah r.a pernah merasa cemburu bila Rasulullah saw sering menyebut-nyebut Khadijah. Kenapa?Kerana dia adalah wanita. Besar tanggungjawabnya bila bergelar wanita. Mampukah dia menjadi seperti mereka?

Dan mujahidah juga terasa bila dia diingatkan yg dia juga adalah Dai’e ilAllah.. dia juga punya tugas yg sama.. dia bukan suri rumah sepenuh masa, dia pelajar, dia isteri, dia Dai’e, dia anak, dia bakal ibu kpd mujahid dan mujahidah kecil dan dia adalah hamba Allah. Mengapa perlu mujahidah diam menunggu? bukankah tanggungjawabnya juga besar? Bukankah amanah ini harus di tanggung bersama? Jika mujahidah memikirkan perkara-perkara remeh sebegini, mmg syaitan akan menjadikan itu pintu masuk utk mengganggu emosi mujahidah yg juga seorang wanita. Sanggupkah mujahidah melemaskan mujahidnya dlm cinta duniawi? sedangkan dulu hati mujahidnya sarat dengan cinta kepada Ilahi. Ataukah dia mahu bersama mujahid meraih cinta ilahi yg hakiki. Jangan di kejar cinta mujahid semata, sedangkan cinta Penciptanya, adalah lebih kekal dan abadi. Dan dlm berjuang, ada pengorbanan. itu adalah sunnahnya. Dan hati mujahidah kini menjadi lebih tenang dan lega. Dan ingatlah! janji Allah itu pasti!

Katakanlah, ‘ Jika bapak-bapakmu, anak-anakmu, saudara-saudaramu, STERI-ISTERImu, keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan,
perdagangan yang kamu khuwatirkan kerugiannya, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, lebih kamu cintai daripada Allah dan RasulNya serta berjihad di
jalanNya, maka tunggulah sampai Allah memberikan keputusanNya’ dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik
” [9:24]

 “sesungguhnya, kehidupan dunia itu hanyalah permainanan dan senda gurau. Jika kamu beriman serta bertaqwa, Allah akan memberikan pahala kepadamu. dan Dia tidak akan meminta hartamu” 47:36

Maka adapun, org-org yg beriman dan mengerjakan kebajikan, maka Tuhan memasukkan mereka kedalam rahmat-Nya (surga). Demikian itulh kemenangan yg nyata” 45:30

dan siapakah yg lebih baik perkataanya, drpd org yg menyeru kpd Allah dan mengerjakan kebajikan dan berkata, ‘ sungguh aku termasuk org-org muslim (yg berserah diri) ” 41: 32

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s